Sunday, October 01, 2006

CERPEN : Bukan Stanza Cinta

(sedikit petikan cerpen : edisi tanpa edit)


i
RANJANG ini menjadi saksi. Meriba kembali kehadiran saya yang masih galau berbaur serba salah menyalahkan diri sendiri.

Ketika hati sayu, mata sayup menyayat memerhati mereka terpempam dan terdampar di atas aspal kehidupan, menerima dengan pasrah badai besar tanpa duga di kaca t.v, di kamar ini - dengan bantal, cadar dan gebar yang sama, putih - saya menitip prolog luka, bukan stanza cinta. Sendirian, di wad.

ii
RINDU. Semenjak menjadi warga 'cinta terlarang' selaku pencinta setia, saya hanya akur dengan segala ketakjuban rindu ini. Ketika gegak gemuruh seluruh larangan dan kecamuk kecaman bertenaga daripada pelbagai pelusuk suara, daripada rencam peringkat usia, daripada semua aliran gender, daripada bermacam kelompok tancapan mata, dan daripada kedua orang tua terutamanya, saya masih setia menjalin cinta. Cinta itu adalah cinta pertama saya.

2 comments:

SYARIFAH SALHA SYED AHMAD said...

Kebiasaan penulis menulis apa yang telah dilaluinya. Penulis sering tidak dapat merahsiakan siapa dirinya ketika menulis. Pengalaman bisa mematangkan hidup manusia.

wahyu budewa rendra said...

alhamdullilah, saya masih dapat merahsiakan apa yang patut dirahsiakan semasa menulis. melalui penglihatan/pergaulan juga kita dapat menimba pengalaman.